Wednesday, May 3, 2017

Semua makhlukNya islam


Alhamdulillah, hampir 3 tahun aku di gerabak tarbiyah ni. Suka duka memang ada di jalan ini. Perasaan untuk keluar dari gerobok ini tidak pernah terlintas dalam kamus hidup aku. Tapi, Allah hantarkan ujian yang sebenarnya jauh lebih dasyat dari ujian untuk keluar di jalan ini. Aku tiada rasa dalam jalan ini. Aim aku samar. Cukup untuk berbuat dan menghabiskan task yang murabbi bagi. 

Sehingga suatu hari aku timbulkan persoalan yang selama ini aku sembunyikan. "Apa perasaan kau selama di tarbiyah? Apa yang kau dah berbuat? Sebesar mana kau letakkan effort kau di jalan ini? Di mana sebenarnya kau ni.." 

Soalan ni keep mundar mandir dalam kepala. sewaktu aku drive, sewaktu aku melihat akhwat, sewaktu aku di masjid.. hmm. 

Melalui buku 'Asas-asas Islam' hasil penulisan Abu'l A'la Al-Maududi, beliau menerangkan ada apa di dalam islam yang sebenar-benarnya. Penerangan dari benih, sebelum terjadi nya pokok.



Hakikat islam, SEMUA ADALAH ISLAM. SEMUA. Segala makhluk di bumi, tumbuhan, binatang, bangunan, bintang2, planet2, galaksi... mereka adalah penganut agama Islam. Panasnya matahari tugasnya untuk memberi cahaya dan suhu pada bumi. Beredarnya planet2 di paksi nya tanpa terlari sedikit pun dari landasannya, adalah untuk mengekalkan keseimbangan setiap planet nya (pertukaran malam dan siang). Ular juga islam. Namun sifat ular yang manusia menyangka mereka kejam kerana habuannya adalah haiwan yang tidak bersalah huhu, hakikatnya sifat ular itu dijadikan oleh Allah untuk; manusia berfikir. Sekejam mana sifat haiwan itu, seberapa lebatnya hujan pada sesuatu hari, sekuat mana guruh berdentum tidak berhenti, sedasyat mana laut bergelora seakan ingin menelan manusia, mereka adalah makhluk yang tunduk pada arahan Allah, mereka hidup di dalam Islam. Mereka patuh pada setiap arahan Allah tanpa melanggarnya. 

Cuma, ada satu mahkluk Allah, yang Allah sayangi sehingga memberikan mereka pilihan. Nak islam atau tidak. Jika nak islam, Allah dah sediakan the list of do's and dont's. Jika kita patuh, islam lah kita. jika kita ignore, kita sedang against islam itu sendiri. Dan aku memandang jika kita tidak patuh pada Allah, kita seperti seorang tuan yang sangat kejam  pada tubuh badan kita kerana menzalimi mereka yang ingin patuh pada Tuhannya. Sebaliknya kita menggunakan mulut untuk mengumpat, gunakan hati untuk mengisi benda duniawi, gunakan tangan untuk melakukan maksiat. Nauzubillah hi minzalik. Hamba Allah yang tersangat lemah ini minta perlindungan pada Mu untuk jauhi diri aku dari semua kemaksiatan itu. 

Maka, kini ku sedar. Hati ini berhak untuk mendapatkan 'feelings' tu selama aku berbuat kerja DnT ini. Secara tidak sedar aku akui aku telah menzalimi tubuh badan yang fitrahnya ingin hidup di dalam kehidupan islam. Bukanlah hidup di dalam kehidupan manusia yang penuh dengan celupan lumpur jahiliyyah. Malu pada makhluk yang tiada suara untuk berkata, tiada pilihan untuk mereka pilih walhal mereka sedang tunduk dan patuh pada ALLAH; sentiasa berzikir padaNya. Manusia yang sibuk dengan kerja dunia, mengejar kemewahan, mengejar kebahagiaan yang semetara... Namun, mereka lupa siapa yang memberikan mereka semua itu. Siapa yang melengkapkan keperluan mereka untuk hidup. Mengapa kita tidak kembali pada YANG ESA? 

Sunday, October 23, 2016

Rindu aku padanya

**peluk cium bau kain batik mak**

Kalau kecik2 dulu, aku ambil kain batik mak utk aku lepas rindu. 

Tapi sekarang, aku dakap kain batik mak kerana aku rindu dia yang dulu. Yang sihat, yang kuat, pemberi semangat, tak pernah kenal erti penat. Aku rindu mak.. Aku ingin mak sihat seperi dulu.. Aku tak sanggup tgk muka mak yang sedang menahan kesakitan. 

Tuesday, September 6, 2016

Ada yang lebih besar dari matahari

Tengok bulan. Besar kan? 

Tengok matahari. Besar jugak kan? Boleh terangi bumi di siang hari. Hebat kan? 

Tetapi, sehebat bulan dan matahari, Allah tak minta kita untuk menyembah mereka. Allah suruh kita sembah Allah. So, Allah itu mesti lagi jauh lebih Besar dan lebih hebat dari ciptaanNya kerana sesungguhnya sifat2 Allah tiada setanding denganNya. 

Can u see relation dalam hidup kita? Adakah kita telah memandang Allah lebih hebat dari segala benda ciptaanNya? Atau kita tak sedar yang sepatutnya kita harus memandangNya sebegitu. 

Apabila kita dah tahu, Allah lebih hebat dari segala yang ada di semester ni, apa yang patut kita buat dan rasakan adalah, menambahkan keyakinan pada Allah. 

Sangat berkait rapat ilmu ni dengan hari aku yang merupakan first day dalam sem 5 ni. Macam2 aku rasakan sekarang. Aku rasa lemah nk berjumpa orang, menghadap lecturer, masuk kelas. Segalanya adalah tanggungjawab. Ini pun dah rasa berat, tetapi ketahuilah bahawasanya kita ada lagi tanggungjawab yg sangat berat. Bukan lah tanggungjawab as anak, atau insan. Tetapi tanggungjawab khalifah utk agama Allah. Walaupun tanggungjawab ni sangat besar menjangkaui tanggungjawab yang lain, tetapi manusia tidak pernah sedarinya. Memandang enteng, menyangka bahawa ini adalah kerja ustaz2! Pendakwah di tv! Penceramah! Tidak lah begitu saudari. Bukan itulah tujuan Allah menciptakan kita. Dia meminjamkan nikmat yang pelbagai untuk kita. 

Wallahu'alam. 

Sunday, September 4, 2016

Langkah besar

Image result for big step

Ku akui memang benar kaki ku besar, saiz 9. Tetapi bukan itulah maksud aku untuk post kali ni. Hehe. 

Alhamdulillah dah masuk sem 5. Tak tahulah rupa sem kali ni macam mana. Se-hectic sem lepas atau tak. Harapnya walaupun hectic, aku mampu jalani nya, kerana kita kan ada Allah :)

Kelainan untuk sem ni, aku tak lagi duduk kolej. Kini aku duduk RI. Itu lah langkah besar dalam kehidupan aku. RI ni bukan hanya sekadar rumah sewa, tempat makan, tidur and buat assignment. Ianya lebih dari tu. 

Tiada lagi privacy kerana kita tidak tidur di dalam bilik tidur. Kami tidur di atas toto di ruang tamu beramai-ramai. 

Tiada lagi "ini barang aku yang punya". Kerana barang aku adalah barang kau juga kerana kita akhwat bonding nya adalah seperti satu keluarga. 

Tiada lagi hanya nak merasa masakan orang lain kerana kita juga akan masak secara bergilir-gilir. Tadi aku masak sambal tumis telor. Alhamdulillah dorang kata sodap. Haha, bila lapar semua sedap. 

Tiada lagi makan sorang dalam pinggan kerana kita akan makan dalam talam berkongsi 5-7 orang dalam satu talam. 

Tiada lagi sweet2 time dalam bilik air kerana ramai lagi yang tengah tunggu turn nak mandi nak pergi kelas.

Banyakkan "tiada lagi". Biasalah nak masuk syurga kena sedih, sakit, susah, payah, berkorban, tebalkan muka. Rela sakit yang sedikit tu demi menanti nikmat hiburan yang berterusan di syurga. Allah sayangkan pada orang yang bersabar. 

Duduk di environment ni bukan lah payah bagi aku. Malah ia sebenarnya cabaran bagi aku kerana Allah ingin prepare kan aku dengan sesuatu yang lebih baik yang tak mungkin aku dapatkan di environment kolej. 

Disini insyallah sudah terjaga Mutaba'ah amal. Melihat bagaimana kehidupan seorang Daie. Hidup yang serba sederhana, berkorban demi adik-adik usrah, terpaksa buat side income untuk cari duit tambahan untuk buat program adik2. Subhanallah, harapnya aku sekuat akhwat2 di sini. Amin